Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Keluh Kesah Menjadi Seorang Wanita

Seeelamat malam menuju dini hari!

Wahhh gue nggak ngilang sampe setahun. Alhamdulillah, masih inget kalo punya blog. Di luar hujan, tapi nyamuk di rumah gue pada neduh kayaknya nih biar nggak kebasahan. Makanya rame bener. Kalo dipikir - pikir, gue kepingin nge-blog tu kenapa selalu pas dirubung nyamuk ya......

Perebutan posisi juara ketiga Piala Dunia dimenangkan oleeeeeeh Belgia!! Wah Mas Hazard dengan segala keseriusannya yang tampan dan menggoda berhasil mencetak gol di menit ke 60 ((kalo nggak salah)). Gue sebenarnya nggak mihak tim mana - mana, jadi mana aja yang menang gue seneng. Sama kayak besok nih final, tapi karena di Perancis ada pemain guanteng pol jadi kayaknya hati akan berpaling pada mas - mas Perancis... ihihihihihihihi~

Jadi setelah gue nonton pertandingan Piala Dunia, kebetulan ada suatu kejadian yang bikin gue pingin nulis supaya uneg - uneg ini segera keluar. Kejadian yang baru saja terjadi memancing pikiran gue untuk mengingat kejadian - kejadian lama yang sudah gue coba kubur dalam - dalam, tapi nggak hilang - hilang juga. Kali ini tentang perasaan gue sebagai seorang wanita, taaaapi nggak ada hubungannya sama  cinta - cintaan :))

Duluu, duluuu banget, jaman gue SD, SD gue itu kan di dalem komplek. Dan kebetulan setelah pulang sekolah gue nggak pernah langsung dijemput. Mau naik angkot masih takut, naik ojek mahal dan jarang juga, terus belum ada jasa ojek online. Tapiii, gue punya budhe yang tinggal di komplek yang sama. Jadi pas pulang sekolah gue jalan kaki ke rumah budhe gue dulu, istirahat di sana sampe sore. Sekitar jam 4 atau 5 (kadang malah malem) gue baru dijemput.

Jarak antara sekolah ke rumah budhe gue juga nggak gitu jauh, 700 m lah kira kira. Dan pas jalan pun gue nggak sendiri, berdua sama temen gue yang rumahnya deket rumah budhe gue. Dan pas SD kebetulan gue pake jilbab (tapi kerdus, nggak kaget lah ya) karna gue kan pindahan ke SD gue yang ini, sebelumnya gue di SD Islam yang notabene nya hampir semua murid perempuan pake jilbab, jadinya gue masih kebawa sampe ke SD gue yang baru. Temen gue yang gak pake jilbab pun juga roknya pendek selutut, baju juga gede dan yaelah kalo ngomongin baju mah udahlah nggak ada menarik menariknya. Muka gue juga masih muka bocah dongo ingusan, temen gue juga muka muka polos, tapi kita berdua seriiing banget yang namanya di catcall.

Itu gue SD loh, dan gue masih inget sampe sekarang. Yang sama tukang becak lah, sama mas - mas nganter galon lah, sama  mas - mas pick up, sama tukang ojek pun juga kalo memang ada ojek pangkalan. Dulu gue galak banget nyet. Sumpah. Setiap kali gue digodain gitu, gue selalu ngebales ngomong, misalnya "neng pulang kemana? mamang anterin aja yuk" gue bisa bales "apaan sih! gausah iseng deh lo!" dan itu tanpa hasrat takut, tanpa ada pikiran kalo gue bales ngomong gue bakalan diapain, dan gue gak diajarin siapa - siapa buat bales ngomong. Yang gue inget, gue udah terlalu sering digituin jadi kesel banget dan bawaannya pengen ngomong balik.

Suatu hari gue cerita ke budhe gue soal ini. Gue cerita kalo gue digodain tukang becak, trus gue bales ngomong. Budhe gue ngerespon yang pada intinya gue gak boleh ngomong bales dengan nada jutek gitu. Selain gue bakalan di cap jutek, judes, atau galak (bodo amat sih sebenarnya kalo ini) yang paling mengerikan adalah takutnya gue malah makin diapa - apain setelah gue ngomong gitu. Ya yang namanya bocah gue gak langsung nurut tuh, beberapa kali digodain gue masih suka ngomong balik, bahkan sampe SMP.

Pas SMP sampai lah di masa di mana gue harus belajar naik angkot. Karena kalau ngandelin dijemput, atau naik ojek, gue nggak mandiri - mandiri. Dan biar hafal rute jalan juga. Kebetulan jarak antara rumah gue ke SMP tuh jauh, rumah gue di Tangerang Selatan, sekolah di Pondok Pinang (Jakarta Selatan) yang mana gue harus naik turun angkot sekitar 4 kali. Di SMP pun juga gitu, beberapa kali digodain tukang ojek lah, mas - mas lagi nongkrong di warteg lah, segala macem. Di tambah gue naik angkot, makin sering aja tuh abang angkot terutama yang bukan angkot tujuan gue lewat segala pake ngegodain. Makin sering aja gue ketemu supir truck atau pick up yang kerjaannya nyiulin gue sama temen - temen gue yang lagi diri di pinggir jalan nungguin angkot. Makin geram lah gue bawaannya kalo digodain gitu. Beberapa kali gue seringgg banget ngomong balik cuma sekedar "apaan sih", cuma temen - temen gue selalu ngomelin gue abis itu, bilang kalo ngomong balik malah micu abangnya makin seneng godain, atau takut diapa - apain abis itu. Akhirnya gue mulai berenti bales ngomong.

Masuk SMA itu gue udah mulai nggak nanggepin orang - orang iseng yang suka catcall. Dan yaa, selama itu gue merasa baik - baik aja. Nggak nanggepin, cuekin aja. Orang kayak gitu emang banyak kan, anggep aja orang gila. Sampe pada suatu ketika, gue lagi nungguin bokap gue jemput setelah gue les. Gue les ini memang sampe malem, dan bareng sama bokap gue yang pulang kerja, jadi sekalian jemput biar pulangnya bareng. Tempat les gue tu di pinggir jalan kan, otomatis rame. Gue pun kalau mau keluar dari tempat les cuma sekedar nyebrang beli pempek, atau ke tukang fotocopy gitu ya berani - berani aja wong rame, dan jaraknya nggak terlalu jauh sama tempat les. Tapi ya ampun, emang deh, kejadian ini nggak akan pernah luput dari pikiran gue sampe kapan pun.

Gue lagi jalan ke tempat fotocopy-an. Udah malem emang, tapi malem nya pun nggak yang di atas jam 9, astaga. Jam 7 atau jam 8 lah. Gue jalan, sendiri, di pinggir jalan. Baju? Gue masih pake baju seragam yang udah bau keringet seharian, muka lusuh, rambut berantakan, capek lah pokoknya. Gue segala gendong tas ransel yang gede karna maksud gue bokap biar sekalian jemput di sana. Gue jalan lah sendiri, awalnya masih kalem.. kalem... sampe gue ngelewatin gang sempit.... yang ada tongkrongan cowok cowok lagi ngumpul :)

Ini feeling gue udah gak enakkkk. Dan bener aja pas gue lewat, ini satu biji tereak "eh ada neng! bagi nomornya dong!" Ahhhhhhh kutu kasurrrrrrr ngapain siiii. Gue pikir udah nih sampe situ aja, pas gue jalan ngelewatin itu gang...  DIA NGINTIL DI BELAKANG. Yaaa Gustiiii segala ngikutin gueee. Ini pertama kalinya seumur hidup gue digodain yang sampe sebegininya. Doi ngintilin aja di belakang kayak ekor, nanya mulu sampe kering. "Neng namanya siapa? Ih sombong banget gak mau nengok." "Neng bagi dong nomornya, biar tau namanya." "Sombong banget ih." Itu demiapapun kalo sampe dia nyentuh gue, gue mau teriak trus gue tendang onderdilnya bodo amat sampe gak bisa reproduksi

Gue udah takut banget lah itu, mana dia ngikutinnya sampe gue nyampe di tempat fotocopy. DOI BERENTI JUGA AKHIRNYA. Buset gue udah keringet dingin, muka gue yang pucet tambah pucet kali ya, mas mas kang potokopinya sampe nanya "neng gapapa?" buset mas kalo saya bisa ceritain mah saya mau, tapi ini udah lemes bener kayak ager - ager. Di situ gue mulai berfikir, itu gue gak bales ngomong apa - apa loh, tapi somehow malah menarik perhatian si kutu kasur malah makin penasaran dan malah jadi ngikutin gueee. Gue ngomong balik salah, gue diem aja salah, trus gue harus gimanaaaaaaaaaa

Nyokap gue pun akhirnya memberikan alternatif lain yaitu semprotan paprika, beli di onlen shop. Padahal bikin sendiri juga bisa tp mager aja ini keluarga. Dari kejadian itu gue jadi parno setelah les keluar sendiri, apalagi kalo ngelewatin itu gang. Asliiiii ini kejadian nggak pernah ilang dr benak gue dan bawaannya parno terusssss.

Gue kadang suka mikir gue aja yang cuma sekadar diikutin dari belakang, di catcall nggak ada habisnya, bisa sampe parno sebegini lamanya. Gimana perempuan - perempuan lain yang mengalami hal yang lebih parah? Yang bahkan gue aja gak bisa bayangin gimana kalau itu terjadi sama gue. Salut sih sama perempuan - perempuan di luar sana yang berani untuk ngomong, untuk lapor, dan pada akhirnya punya rasa keinginan untuk melawan rasa takut yang bikin mereka jadi lebih kuat dan berani. Sangat sangat salut.

Gue sebagai perempuan yang udah nggak bisa di hitung jari berapa kali sudah di catcall, berharap dengan dengan saaangat sangat besar untuk mas - mas yang di luar sana mbok ya berhenti.. Emang masnya pikir itu lucu? Masnya pikir kami para perempuan itu senang, merasa tersanjung kalau dipanggil - panggil gitu? Bikin risih iya. Belum lagi muncul rasa ketakutan, rasa ketidaknyamanan yang bahkan beberapa perempuan sampai takut untuk keluar rumah sendiri. Ketika gue mulai ngerantau, orang tua gue, khususnya, dan beberapa temen nyaranin gue untuk jangan pernah pulang malem sendiri. Tapi kan nggak bisa gitu selamanya gitu lho, ada saat - saat di mana urusan ya cuma gue doang, gak ada hubungannya sama orang lain. Kalo kayak gitu gimana kalo gak pulang sendiri?? Nginep nunggu besok?

Perempuan - perempuan juga pingin lho, jalan di luar sendirian dan merasa aman. Sayangnya gue pribadi sudah sangat jaranggg merasakan apa yang namanya aman ketika berjalan seorang diri. Mbok ya biarin perempuan - perempuan tu jalan lewat tanpa harus dipanggil - panggil, tanpa harus digodain, biarin aja kami jalan sesuka hati kami, toh kami memang kenapa sih, ganggu apa kami itu sekadar hanya berjalan saja?

Begitulah pokoknya. Gue merasa sangat prihatin dengan lingkungan luar rumah saat ini. Sampe sekarang kejadian itu masih sering saya alami. Cuma lebih bodo amat aja ngadepinnya. Sampai kadang emosi pingin gitu sekali kali kalo digodain, pegang leher masnya dari belakang trus jedotin ke meja, "IYA APAAN?! LO MANGGIL MANGGIL TU NGAPAIN?! NANG NENG NANG NENG" trus patahin tu leher.

Mending kalo cuma mas - mas pinggir jalan, sekarang tuh ada ojek online juga masnya sempet beneeeer nyimpen nomer pelanggan trus di WA. Apa gak di SMS. Hadeeeeh maaas sempet beneer ye belok belok nyari cewe. Kejadian pernah terjadi juga di gue, masnya nge WA sekali trus gak gue gubris, WA lagi kedua kalinya deeengan bahasa yang tidak senonoh :)) dan dia sampe tau gue kuliah dimana. Disimpulkan bahwa ni mas - mas pernah nganter gue ke kampus lebih dari sekali. Langsung gue block.

Entah di negara lain gimana, tapi kalau di negara kelahiran gue sendiri, rasa 'aman' khususnya buat perempuan tuh udah jauh lah. Udah jauh, jarang banget dirasain sama perempuan. Disabar - sabarin juga tu orang - orang gak tau diri makin ngelunjak. Gue cuma bisa ngasih semangat antar sesama perempuan, yang pernah ngalamin kejadian yang sama, bahkan lebih. Kalau keadaannya kayak gini, kita cuma bisa dukung satu sama lain. Bagi perempuan manapun, yang pernah mengalami pelecehan gue saranin untuk berani lapor. Bicara. Ngomong. Jangan dipendem. Gue tau nggak akan semudah itu untuk bicara, tapi gue juga yakin bahwa dengan ngomong, justru perasaan akan lebih lega dan Insya Allah ada jalan keluar. Para kutu kasur kalo udah ngelunjak dan didiemin malah makin merdeka, harus dikasih racun biar pada kepites semua sekalian!!!

Kalo ngomongin gini nggak pernah nggak berapi - api. Semangat untuk kalangan perempuan!! Semoga suatu hari nanti kita bisa merasakan yang namanya aman sepenuhnya! We deserve it!

Midnight Thoughts.... and I'm Back!

ALOHAAAAAAAAAAAAAA


Udah setaun yaaa? Setaun iya. Mungkin setaun lebih atau kurang?? Yaaaah kira - kira setaun lah gue ilang. Huhuhu seneng banget akhirnya bisa nulis lagiii! Sebenernya gue ngga sibuk sibuk amat sih orang lagi liburan wakakakakak tapi baru keinget aja kalo gue punya blog daaaan ini blog juga perlu diisi biar liburan gue nggak gabut - gabut amat.

Pakabar semuaaa? Semoga sehat selalu yaa! Gimana liburannyaa? Aseeek. Nanya gitu berasa sok akrab banget gue. Hm hm, pertama - tama, mari kita mulai dengan mengucap syukur karena kita masih diberikan kesempatan untuk bernafas, sehat, dan segala bentuk anugerah lain dari-Nya. Semogaaaa kita selalu berada dalam lindungan-Nya! Aaamiinnn.

Guess who just turned 20?! Yoi, gueee. Gue nyet, 20 tahun. Bahkan nyokap gue sendiri aja gak percaya gue 20 tahun wakakakakak mungkin karena gue kadang masih bersikap kayak bocah 2 tahun terjebak di badan wanita 20 tahun. Tapi gue nggak memungkiri itu sih. Emang gue masih bersikap kayak bocah tapi gini - gini ya girl passed the fourth semester in style *puts on sunglasses*

Banyaaaak sekali yang sudah terjadi selama setahun terakhir. Sebanyak itu. Dan gueeee nggak bohong kalau selama setahun terakhir gue lewatin dengan penuh lika - liku. Gue dihadapi dengan masalah ini itu yang bahkan nggak pernah tersirat di dalam pikiran gue kalau bakalan ada masalah semacam ituuuu but yaaaa ini hidup. Banyak kejutan. Kadang kejutan yang bikin jejingkrakan, kadang kejutan yang cuma bisa senyum lemes. But that's okaaay, sekarang semua sudah cukup membaik. Belum selesai, tapi perlahan - lahan mulai terlihat titik terangnya. Semua butuh proses, kan? ;)

Selama setahun terakhir gue mulai sangaat terbiasa jauh dari rumah. Bahkan sekarang malah jadi kebalik, gue aneh rasanya kalau pulang. Terlebih lagi harus menyesuaikan dengan kondisi rumah yang berbeda. Yapppp gue pindah rumah! Gue udah beberapa kali pindah rumah karena satu dan lain hal, tapi rumah yang terakhir gue tempatin itu paling lama, dari gue kelas 5 SD sampe kuliah semester 3 hitungannya. 8 setengah tahun lah yaa kira - kira. Cukup sulit beradaptasi tapi lama - lama terbiasaaaa. Memang seperti ini ternyata prosesnya jadi ya nikmati saja. Seperti sekarang ini saya duduk di depan televisi dikerubungi nyamuk yang sedang lapar xixixxixixixi nikmaaat~

Belakangan ini gue sedang dihantui setan - setan anxiety yang nggak mau ilang. Demen bener nempel padahal juga udah diusirrr pake pikiran - pikiran positif tapi teteeeep aja. Gimana ya cara ngilanginnya? Musti ngapain aing biar ini pada kabur semua?? Sayangnya setan - setan ini susah dicari obat penangkalnya kan kalo nyamuk ada semprotan, lotion, obat bakar. Nah kalo setan - setan anxiety ini susah nihhh. Wajar aja kalo banyak orang yang suka curhat juga di blog atau nge-vlog soal keluh kesah mereka karna emang ganggu bro.

Kadang yang paling risih adalah setan - setan anxiety ini ngebisikin hal hal yang enggak enggak dan bikin gue superrrrr insecure. Kalo nggak insecure jatohnya mikirnya hal - hal negatif kayak duh, gue udah ngelakuin hal yang bener gak ya? gue salah kali ya? tuh kan, jadi gini, harusnya gue gak gini gini, ah salah gue nih, kenapa sih gue harus  a bc d e f g.... daaaan masih banyak lagi. Kalo urusan insecure, gue yakinnnn hampir kebanyakan orang mengalaminya. Mungkin karena gue perempuan, gue lebih tau hal yang sering dikhawatirkan sama perempuan itu apa. Kalau laki - laki gue nggak yakin ya. Poinnya adalah insecure itu pasti pernahhh dirasain baik perempuan atau laki - laki. Dan sampe sekarang gue pun belum menemukan jalan keluar untuk berhenti insecure itu apa. Some people say we just have to roll with it :p

Sebenernyaaa yang menjadi pemicu utama gue bisa kepikiran nulis lagi di blog adalah karena gue nggak tau mau ngeluarin unek unek ke siapaaa. Bukan karena gue sendirian dan gak punya temen ngobroool cuma kadang yaa nggak tau deh apa cuma gue doang, kadang gue cuma pengen apa yang gue rasain gue tumpahin aja semua ke tulisan dan walaupun nggak dapet feedback, gue ngerasa legaaaa. Gue pikir itu kekuatan dari apa yang dimiliki oleh tulisan ya. They give you power, walaupun bukan dalam bentuk verbal. Juga karena jam jam segini adalah waktu yang asyik untuk berceloteh, so here i am!!

Balik lagi ke masalah anxiety, hm hm setan - setan ini kebetulan seringkali menghantuiku dikala sedang melamun beb. Iya nggak sih?? Doi kayaknya seneng tuh, wah lagi ngelamun ni orang, ganggu ah siapa tau bisa jadi stress. And sometimes it works! Hhhh biasanya kalo itu terjadi, dan gue lagi pingin ngelawan, gue langsung berdiri terus ngapainnn gitu cari kerjaan. Dan, yang pasti nggak main hp untuk menghindari media sosial karena kayaknya sumber anxiety kebanyakan dari situ ya?! xD. Tapiiii kalo lagi nggak berdaya buat ngelawan beb, beeeeuh. Seharian lesu, nggak semangat. Bisa semangat kalau dibawa tidur sampai besok atauuuu diajak jalan - jalan!

Tapi ada satu hal yang ini 100% pendapat gue. Menurut gue pribadi, setan - setan anxiety itu nggak akan bisa selamanya hilang, tapiiii kita masih bisa mengatasi mereka. Dan, untuk mengatasi mereka itu sepenuhnya dari diri sendiri beb. Kenapa gue bisa bilang gitu? Berawal dari niat. Niat untuk ngelawan, yang pasti muncul dari diri sendiri. Kalo kita ngga ngelawan, berarti emang kita nggak ada niat untuk ngelawan jadi yaa ujung2nya ntu setan - setan nyelimutin kita beb. Nah, cara kita ngelawan pun juga menurut gue cuma kita sendiri yang tau harus ngapain dan cara terbaik untuk mengatasinya. Kayak gue, tidur, atau jalan - jalan, atau ngapain kek, gerak. Semua harus balik ke usaha diri sendiri, ya gak sih? Kalo cuma ngandelin orang lain nggak akan kelar. Syukur - syukur kalo ada orang yang peka tuh nyadar lo kenapa, tapi dibandingin gitu mending gerak sendiri. Jangan terlalu bergantung sama orang lain.. Karena ngelawan setan - setan anixety yang ngelilingin kita ya cuma kita sendiri yang tau cara yang paling tepat buat ngadepin. Setiap orang caranya beda - beda kan? We just have to roll with our own style~

Sekarang ini gue masih berjuang untuk ngelawan. These guys just won't leave me alone. Dibawa tidur dari kemarin kemarinnnn ilang nih setengah hari, ntar doi muncul lagiii. Perlu diajak piknik nih kayaknya. Apa besok gue outbound kali ya wakakakka outbound yaampun kangen banget outbound jaman jaman SD. Jadi kangen SD.

Ngomong - ngomong soal pendapat gue diatas, itu pyurrr dari pendapat pribadi. Kalau di luar sana, atau kalian yang baca ini merasa bahwa setan - setan anxiety itu terlalu kuat, akan lebih baik untuk meminta bantuan orang lain. It's completely okay!! Nggak semua orang merasa bahwa masalahnya bisa diselesaikan sendiri. Terkadang memang ada beberapa yang merasa kewalahan dan lebih baik meminta bantuan daripada memaksakan. Kesehatan mental itu sangaaat sangaaaaaatttt penting. Ntar anak gue bakalan gue pastiin bahagia sentosa kalo sedih pun doi tetep bahagia. Semoga kalian kalian yang sedang mengalami perasaan serupa dapat segera mengatasi ini dengan style nya masing - masing. Aku pun juga begitu huhuhuhu.

Selamaaat memasuki waktu dini hari yang semakin dini~

Aing mau bergulat sama nyamuk - nyamuk yang semakin ramai~

Bye byeee

Hiks Hari Terakhir

Waaah nggak terasa hari ini hari terakhir 31 hari menulis yaaa. Asli nggak kerasa banget, perasaan baru kemarin gue pertama kali ikutan, nulis lagi setelah sekian lama nggak buka blog, dan sempet lupa password nya apa. Nggak taunya udah sebulan aja :')

Di post terakhir ini... Mungkin nggak akan jadi yang terakhir. Cuma nggak bakalan tiap hari juga. Akan ada saat di mana sesuatu yang terjadi sama gue, atau sebuah random thoughts yang bakalan muncul secara tiba - tiba, atau nostalgia yang tiba - tiba teringat, bakalan gue ceritain lagi di sini.

Gue inget banget dulu waktu pertama kali bikin Blog, itu isinya gue menceritakan temen - temen gue semua wakakakak. Sampe semua temen gue, gue masukin gitu foto nya satu persatu. Nyolong lewat Facebook. Nggak ngerti lagi deh. Things i would do for my friends, men. Krezi.

Tante gue dulu pernah bilang, jaman - jaman dia kuliah dulu dia suka banget nulis di Blog. Trus dia ngasih gue saran, kamu kalo emang suka nulis, coba biasain aja nulis di Blog. Walaupun isinya materi pelajaran sekalipun. Bener aja pas gue cek Blog doi, isinya materi kuliah semua wakakaka. Sambil mengingat materi, sambil bagi ilmu.

Dari semua tulisan gue selama sebulan ini (kurang lima sih, jadi totalnya 26 yak) gue sangat menikmati proses menjalaninya. Walaupun kadang nggak ada ide, bingung sendiri nulis apaan yak udah mantengin layar laptop lamaaa banget sampe jam 11:30 PM baru ada bayangan. Cuma anehnya, gue nggak gitu suka nulis pagi atau siang atau sore.. Malem lebih dapet aja gitu feel nya. Emang jadi acak adul sih jam tidurnya cuma gue sukaakk.

Jadi intinya, untuk teman - teman yang membaca ini, entah suka menulis atau tidak, atau suka menulis tapi malu untuk mengumbar tulisannya apalagi di tulis di media sosial semacam Blog ini, percayalah... Saya sebenarnya juga nggak pede pede amat. Dulu emang saya berani nulis Blog begini? Boro - boro. Nulis di Blog iya, tapi Blog saya apa nggak pernah saya umbar. Sampe mungkin ketika tante gue memberikan pep talk, baru berani bikin baru trus bener - bener gue share link nya. Kalo di pikir - pikir, ngumpet mulu juga nggak maju - maju nanti men. Dan terlalu mikirin apa kata orang juga jadi stress sendiri. Jadi, apa yang lo suka lakuin, lakuin ajaa! Hidup hidup lo, nggak usah mikirin apa kata orang, kecuali perkataan yang membangun. Segera lakukan apa yang menurut lo perlu untuk dilakukan, terutama jika itu berhubungan dengan kebaikan lo kedepannya.

Semoga ada yang terpengaruh sama ucapan saya barusan ya, karna jujur lho, saya orangnya dulu nggak begini. Tapi bisa berubah jadi begini. And it feels good, you know, to be whoever you want to be. Nggak kehalang sama pikiran - pikiran negatif :')

Akhir kata, semoga semakin banyak yang suka menulis, walaupun tulisannya nggak bermutu sekalipun, yang penting nulis. Karna menulis itu keren. Dan, oh ya, satu lagi, gue berusaha untuk selalu menyempatkan ngomong ini,

Semoga kita semua bahagiaaaaaa!



Sebuah Post Yang Sangat Random

Halooooo


Ternyata kemarin gue lupa nulis lagi. Hiks. Sebenernya sempet inget sekitar jam 10 malem, cuma gue masih di tengah - tengah acara jadi nggak konsen. Trus kebablasan.... Sampe jam 1 baru inget nggak nulis wehehehe.

Jadi kemarin gue abis menjalani rangkaian acara di kampus. Seru sekali. Walaupun lebih lama dibandingkan malam sebelumnya, cuma capeknya lebih kerasa di hari pertama. Mungkin yang hari kedua agenda nya lebih seru kali ya, jadi lebih enjoy jalaninnya.

Oke... Ngomongin apa yak? Wakaka. Nggak ada ide aing. Oh, ya ini. Gue tiba - tiba kangen main Tumblr. Trus barusan nyoba log in nggak bisa... Terus pas gue coba buka link nya, eh nggak ada... Tumblr gue ilang gitu aja. Ini kenapa yak? Kira - kira salah dimananya? Ada yang mengerti kah :'') Sayang banget kalo bikin baru. Yang lama lucuk soalnya.

Oh ya, ngomong - ngomong gue belum menemukan creso.

Sekian.

Ngidam Ini Lho

I had a loooong day.

Ya sebenarnya nggak panjang panjang amat sih. Cuma lumayan menguras tenaga, dan ngantuk sekali.  Tadi aja sempet ketiduran trus kebangun. Jadi mungkin tulisan hari ini akan cukup singkat.

Akhir - akhir ini gue lagi nyari minuman soda yang sangat sangat gue suka. Namanya creso. Emang terdengar aneh, dan jarang ada orang yang tau. Dulu SMA gue bersebrangan sama salah satu mini market, dan setiap gue pulang sekolah, gue selalu mampir buat beli minuman ini. Asli. Padahal minuman ini soda dan nggak baik kan kalo terus - terusan. Tapi ini soda enak banget, sampe addicted :( Padahal soda nya pun soda kelapa gitu lho, dan kalo dipikir - pikir juga gue nggak suka - suka amat sama kelapa. Tapi ini soda sangat enak sekali di lidah saya entah mengapa..

Seperti apa yang gue bilang, gue dulu beli itu hampir tiap hari sepulang sekolah. Tapi, akhirnya pada suatu hari perut gue protes. Suatu hari perut gue sakit sampe beberapa hari, dan penyebabnya sudah tidak perlu di cari lagi. Gue berenti minum creso, gue banyak - banyak minum air putih, sampe akhirnya lupa kalo ada minuman enak yang udah lama nggak ngerasain. Dan gue juga baru inget sekarang!

Trus dari kemarin, pas gue lagi jalan sama temen, setiap ada mini market  gitu gue selalu minta berenti. Buat nyari itu minuman ada apa nggak. Hasilnya selalu nihil :( masih kebayang - bayang pengen nih sampe sekarang. Gue takut udah nggak produksi aja. Temen gue sih meyakinkan dengan bilang, mungkin di Jogja doang yang gak ada, di Jakarta masih ada. Gue sangat berharap itu betul. Tapi lebih berharap lagi kalo di Jogja tersedia minuman enak nan langka yang perlu di kenal semacam creso :(

Yang pernah lihat minuman ini (terutama yang di tengah, rasa kelapa) di toko tertentu, daerah Jogja, Sleman aja nggak usah sampe Bantul atua Gunung Kidul, segera kabari saya ya..

Hasil gambar untuk creso
sumber foto : Google



Takut Itu Bukan Masalah

Sadar nggak sih kalo waktu berjalan sangat cepat?

Mungkin kalo lagi menunggu tanggal kerasa lama ya. Tapi dalam keadaan tidak sadar waktu itu berjalan sangat cepat. Besok udah 12 Mei aja. Ini udah bulan Mei aja. Udah 2017 aja. Udah mau pertengahan bulan aja!

Gila kan!!!

Alasan di balik kenapa gue tiba - tiba nulis begini adalah ketika menyadari bahwa sebentar lagi usia saya menginjak 19 tahun. Nih ntar nih nggak kerasa tiba - tiba gue udah kepala 2 aja. 18 tahun gue aja nggak kerasa sumpah, kayak baru kemarin banget. Yang lebih nggak kerasa ini sih, kuliah gue semester ini. Asli ini gue doang apa gimana ya yang merasa kuliah semester ini cepet banget? Rasanya baru kemarin gue balik ke Jogja... Bentar lagi udah mau pulang aja. Bentar lagi udah mau UAS aja.

Kadang gue suka takut kalo menyadari waktu berjalan begitu cepat. Di sisi lain ada hal yang cukup gue senangi, kayak bulan Ramadhan, Idul Fitri, bahkan ulang tahun. Tapi kalo waktu berjalan cepat tuh kadang gue suka takut kalo gue belum siap menghadapi sesuatu, cuman mau gak mau harus dihadapi karna, well, it's right in front of you.

Semakin bertambah umur juga kadang gue semakin takut dengan apa yang harus gue tanggung. Semakin dewasa semakin luas dunia yang harus kita hadapi, dan semakin rumit tantangan yang harus dilewati. Tapi kadang gue merasa belum siap untuk itu. Kadang gue suka mikir cepet amat gue tumbuh ya, padahal jiwa bocah gue belum sepenuhnya bisa dikatakan hilang. Kadang pikiran gue juga udah pesimis duluan, padahal nggak ada yang namanya kalah sebelum perang.

Yah.. Yang namanya manusia, sangat normal kalo punya yang namanya rasa takut. Gue tumbuh besar selalu didampingi rasa takut, baik itu berupa takut terhadap hal - hal semacam kegelapan, hantu, atau bahkan anjing gede. Tapi yang gue dapet adalah selama ini gue nggak cuma takut sama hal semacam itu. Gue inget banget waktu itu gue mau masuk SMA aja gue sempet kepikiran, wah gue bisa gak ya ngejalanin SMA, mana ada IPA IPS kan waktu itu. Belum apa - apa aja gue udah bingung. Dan biasanya keputusan gue itu selalu mendadak. Gue memutuskan untuk milih IPS pas banget pas kelas 1 SMA sebelum tes penjurusan. Dan penjurusan kurikulum 2013 waktu itu dilakukan pas kelas 1 SMA, bukan kelas 2 SMA lagi.

Kalo kata nyokap gue, hantu itu nggak ada. Tapi cuma halusinasi manusia. Tapi entah kenapa gue sampe sekarang takut banget sama yang berbau hantu - hantu begitu bahkan sampe nonton film horror aja nggak berani. Dulu malah gue sampe tidur sendiri aja takut. Akhirnya, nyokap gue selalu ninggalin gue di kamar sendiri pas gue udah tidur. Awalnya dia nemenin, nanti pas gue tidur dia pergi. Tapi lama kelamaan, gue terbiasa untuk tidur sendiri. Bahkan tanpa awalnya ditemenin sama nyokap sekalipun. Gue baru sadar kalo apa yang dilakuin nyokap gue itu adalah salah satu cara yang dia lakukan untuk membantu gue lepas dari ketakutan gue sama halusinasi hantu. Walaupun gue masih gak berani nonton film horror, seenggaknya gue udah berani tidur sendiri. Dimatiin pula lampunya.

Mungkin nggak semua ketakutan itu hilang, karna sampe sekarang pun gue masih bisa merasakan ketakutan itu secara perlahan merambat dalam diri gue. Tapi bukan berarti gue nyerah. Gue takut, gue gampang dan punya banyak ketakutan. But that's okay. It's completely normal. Karna bahkan ketika gue bingung mau masuk IPA atau IPS aja, in the end i figured it out. Kalo kata temen gue, jalanin aja dulu. Mau lo takut, lo ragu, yang penting jalanin aja dulu. Kalo lo berhasil, good for you. Tapi kalo nggak, then it's not the end. Even the sky always shining after a heavy pouring rain. Dan menurut gue, melangkah ketika digerogoti rasa ketakutan is one hell of a bravery.

Hasil gambar untuk my whole life ive been telling myself




Siklus Media Sosial Gue

Tulisan gue malem ini ide nya muncul tiba - tiba. Awalnya gue bingung banget mau nulis apa karena nggak kepikiran daritadi dan hari ini nggak ada kejadian yang seru buat diceritain juga. Tapi tiba - tiba gue kepikiran... Gimana kalo malem ini tentang media sosial apa aja yang pernah gue pake dan awalnya beken, kemudian hilang, dan digantikan oleh media sosial lainnya? Hmm...


Awal mula gue mengenal dunia media sosial itu dengan Friendster. Ini pasti nggak asing lagi buat kita kaum milenial yang sangat erat dengan media sosial. Gue lupa waktu itu, apakah Friendster bersanding sama MySpace apa di antara mereka ada yang duluan ya? Yang jelas waktu itu gue nggak main MySpace, tapi gue sibuk banget main Friendster. Sedikit cerita, waktu jaman dulu gue kenal internet dan warnet, yang bisa gue lakuin cuma main game online. Udah. Sejam 4000 tapi puas banget gue main game sampe semua game gue mainin. Sampe akhirnya muncul Friendster sebagai pijakan awal perubahan gue menggunakan internet.

Menurut lo, pas awal - awal gue main Friendster, langsung jago gitu? Baaahh. Nggak tau kalo orang - orang ya, tapi pada saat itu gue gaptek banget ya Rabbi. Bikin e-mail aja nggak mudeng, dibikinin temen akhirnya. Trus Friendster aja itu awalnya gue dibikinin temen juga, trus entah gue maininnya gimana pokoknya asal pencet sampe akhirnya bisa pasang status sendiri, ganti foto sendiri, nambahin temen sendiri. Itu status dan foto nggak usah di tanya bentuk rupanya kayak apa, gue nyebutnya jaman jahiliyah.

Setelah Friendster, gue main Facebook. Pertanyaannya adalah, siapa yang nggak main Facebook dulu? Gue acungin jempol deh. Pokoknya kehadiran Facebook menggeser Friendster sampe gue lupa gue punya Friendster. Jaman jahiliyah gue numpuk semua di Facebook. Karna awal - awal gue seneng main medsos, Facebook selalu gue isi ini itu. Paling rajin gue urus lah istilahnya. Sampe segala main pet society coba. Sangking noraknya gue segala nambahin temen yang nggak gue kenal, dengan alasan ya pengen temenan aja. Kalo orang Indonesia masih mending, gue sampe nambahin temen orang luar negeri ya Allah. Kebanyakan nggak ada yang nerima karna pada nge-inbox, "Do i know you?" wakakakak!

Sejalan dengan Facebook, gue inget banget gue main MSN hahahahah! MSN sama Yahoo! Messenger. Asli itu dua selalu gue log in setiap kali main komputer. Karna waktu itu gue udah ngerti cara buat email, yaudah norak bikin e-mail banyak banget sampe main MSN sama Yahoo! Messenger ada berapa akun tuh. Padahal itu fiturnya cuma chatting kan, cuma lucu gitu. Dan itu pertama kalinya gue kenal webcam mennn karna di MSN bisa video call gitu kan. Pokoknya gue sangat amazed dengan perkembangan teknologi waktu itu salah satunya ampe webcam-an seharian hahahah.

Kemudian muncullah Twitter. Twitter di sini juga berperan besar dalam dunia media sosial ya. Penggunanya lumayan banyak. Kalo pas jaman jahiliyah, ulah gue emang lebih banyak di Facebook, tapi itu karna Facebook kan fiturnya lumayan banyak kan dulu di banding Twitter. Dulu Twitter paling cuma bisa nge-post sama share foto satu doang. Twitter kan lebih ke update-annya gitu kan. Tapi bukan berarti gue nggak berulah di Twitter. Awalnya gue kenal Twitter, gue kayak 'apaan sih nih boring banget, masa gitu doang?' Minta ditampol kan. Beberapa bulan kemudian, nggak tau kenapa tiba - tiba ada ketertarikan dalam diri gue untuk kembali main Twitter (aseeek) mungkin karena pengaruh temen - temen gue yang tiba - tiba beralih ke Twitter semua. Mungkin juga karna pas awal - awal gue main Twitter tuh kan sepi ya, temen gue masih pada Facebook-an semua. Cuma pas udah mulai di kenal, udah banyak yang main jadi rame. Dari situ gue main Twitter tapi masih main Facebook juga, tapi lama kelamaan Facebook kegeser juga sama Twitter.

Oh ya sekadar tambahan, urutan media sosial ini sebenarnya lebih berdasarkan gue mainnya gimana ya. Kayak apa yang gue mainin pertama kali, trus apa, trus lanjut lagi apa. Jadi nggak terlalu berdasarkan urutan medsos itu secara resmi hehe.

Nahh lanjut, gue main Twitter cukup lama. Bahkan lebih lama dibandingkan Facebook. Oh ya kayaknya di sela - sela Facebook dan Twitter itu gue juga main Blog. Baru kenal yang namanya Blog dan baru tau fiturnya beda, buat nulis asyik gitu. Jelas lah gue main kan dulu gue remaja alay yang nggak mau ketinggalan zaman gitu. Oh ya, setelah main Twitter gue inget gue main apa... Gue main Formspring.

Nggak banyak sih setau gue yang tau dan main Formspring. Beberapa ada yang tau tapi nggak main. Formspring juga beda, fiturnya tanya jawab. Lo tanya, gue jawab. Jadi ada yang ngajuin pertanyaan gitu, nanti kita jawab. Kayak Ask.Fm gitu lho kalo jaman sekarang. Dulu, Formspring juga bisa mengajukan pertanyaan secara anonymous atau tanpa nama, jadi yang gue dapet dari medsos seperti Formspring dan Ask.Fm adalah sering disalahgunakan jadi tempat menaruh kebencian yang terpendam. Hiks.

Kemudian kenal lah gue dengan Tumblr. Gue sukaaaa banget main Tumblr dulu. Sampe rajin ngedit layout nya karna lucu - lucu. Trus follow sana sini kalo isinya bagus - bagus. Trus Tumblr kan postingannya kebanyakan yang keren - keren gitu kan, trus dari situ gue kayak baru tau gitu loh kebanyakan orang ambil gambar keren tuh dari Pinterest apa nggak Weheartit. Dari Tumblr juga gue sempet belajar bikin GIF, dan semacamnya.

Gue nggak gitu inget setelah Tumblr media sosial yang gue pake apa lagi. Gue sempet berhenti main Twitter, karna udah kenal sama Line, Path, WhatsApp, dan yang lagi naik daun sekarang, Instagram. Siklus nya sepertinya juga balik lagi nih, karna baru - baru ini gue kembali main Twitter. Wakakak!