Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Gue 18 Taun Woi

Kembali bersama gue di blog ini dengan post post lucu yang kadang nggak penting. Tapi seenggaknya lucu, jadi ada faedahnya. Daripada nggak lucu trus nggak berfaedah? Kan tambah nggak penting.

Nah kan tambah ngawur.

Jadi gini, setelah gue pikir - pikir, gue ikutan ajang 31 Hari Menulis ini sebenernya cukup excited. Aseek. Seriusan tapi nggak boong. Karna mungkin faktor utamanya adalah ajangnya menulis, dan gue suka bgt dengan yang namanya menulis. Sangat bersyukur dengan adanya tulisan dan kemampuan manusia untuk menulis. Dan yg bikin seru lagi, ni ajang boleh nulis apa aja.

Termasuk kejadian lucu di hidup gue.

Nggak tau ya kayaknya emang basically my life is a joke jadi kadang ada aja kejadian lucu yang kadang kalo gue inget - inget suka ngakak sendiri. Pernah gue tulis nih, disini, kejadian dimana gue minta 'trash bag' dikasihnya 'test pack'. Sampe sekarang kalo gue ceritain itu ke temen masih ngakak aja. Ada lagi kejadian lucu lainnya tapi sangking banyaknya sampe lupa, tapi test pack itu emang paling berkesan wakakaka.

Jadi masih seputar tentang short vacay saya ke Malang kemarin. Jadi gini, hari kedua gue di Malang, gue dan teman - teman memutuskan untuk main ke suatu tempat wisata. Dah sebut aja ye, namanya BSN. Cari aja di Google itu singkatannya apaan. Isinya pokoknya wahana - wahana seru gitu, ibaratnya Dufan versi kecil. Boleh lah, ngilangin kangen dikit main disitu yakan.

Singkat cerita, gue main ini itu dari sore sampe malem. Pas sekitar jam 9 malem, udah capek kan udah eneg main mulu. Tapi gue masih semangat ngantri bumper car yang pasti lo semua udah kebayang mainannya macem apaan. Mobil yang main asal tabrak aja udeh karna esensi serunya di tabrak - tabrakan itu. NAH, antriannya cukup panjang ternyata. Pas ngantri, gue mikir, terakhir kali main ini kapan ya.. Udah lama banget kali. SMP apa ya. Itu juga ga inget SMP pas kapan. Udah bloon kali gua ya mainnya. Tapi gua mikir, 'ah asal nyetir aja udah namanya juga main emangnya pertarungan F1, serius serius amat.'

Bener kan tuh, pas main gua bloon. Nyetir sih bisa - bisa aje. Tapi nabrak mulu. Sekalinya jalan lancar adem ayem, di tabrak. Sekali nya udah ga ada yang nabrak, gua yang nabrak orang. Terus ada kejadian gua mundur mulu trus muter - muter di arena kayak orang sawan. Sampe diketawain sama orang yang ngantri. Tapi yg lucu bukan di bagian sini. Lucunya adalah, ketika gue dan teman - teman (posisinya kita ber 4) akhirnya dapet giliran main, ternyata ada 4 anak kecil yang masuk ke arena juga. Mobil nya cuma ada 8, jadi pas tuh, gue ber 4 sama temen - temen, 4 sisanya lagi krucil krucil sotoy. Eits, ternyata keliatannya aja sotoy. Mainnya lebih jago daripada gua.

Pada dasarnya yang sering nabrak - nabrakin gue adalah mereka - mereka ini. Temen - temen gua yang lain juga sibuk ditabrakin dan nabrak. Cuma krucil krucil ini berasa dewa kali ya seenak udel nabrakin gua mulu. Tapi asik juga sih sebenernya, kayak kadang gua nabrak balik. Mereka lagi asik - asik ngebut mau nabrak temen gua tapi gua tabrak dari belakang, gua lagi jalan di tabrak tiba - tiba, ketawa - ketawa, yah main gituan sama bocah - bocah asik pasti. Apalagi laki - laki semua.

Selesai bermain, tiba lah di saat kami berpisah. Pas udah selesai, kan kayak puas banget tuh kita semua (gue nggak terlalu sih sebenernya, masih memendam rasa ingin nabrak bocah), trus sebagai kakak - kakak yang baik ((ciyeelaaah)) gue ajak tos-an tuh krucil satu - satu. Sambil tos-an kita ketawa - ketawa sok asik gitu lah. Biar keliatan keren. Eeeh, pas nyampe pintu keluar, ada bocah satu nyamperin gua abis gua ajak tos, dia bilang gini,

"IG nya apa?"

Lah si bocah baper apa yak????

Ini gua gatau antara bocahnya baper, apa bocahnya emang pengen kenalan beneran sama gua. Ini juga gua gatau ni bocah nyadar apa ngga gua 18 taun. Buset dah ini anak ada kali baru 10 apa 11 taunan. Muke gile. Gua tau muka gua masih muda imut - imut gitu tapi nggak dideketin bocah krucil juga kali meeeen.

Trus dengan kikuknya, mata gue melotot sedikit, trus gue bilang, "Hah, nggak punya IG!"

Padahal tuh IG nangkring mulu tiap hari.

Ya tapi masa gue kasih coba?? Bah tuh bocah ngapa yak. Sakit apa. Gue pun menceritakan hal ini ke temen - temen gue dan respon mereka pertama ngakak, yang kedua, "Muka lu masih bocah sih!1!!1!1"

Ngga ngerti lagi. Semoga orang - orang di sekitar saya menyadari saya 18 tahun pak, bu, mas, mbak, kak, dek. Mukanya aja keliatan di bawah umur tapi pikiran sama perasaan mah udah tuaaaaak.

Gue ngga tau lagi deh nasip itu bocah gimana sekarang. Yah kita doakan saja semoga itu anak dan teman - teman lainnya sehat selalu, dan menemukan jodohnya dengan di waktu, dan umur yang tepat. Dan kenalan lewat IG.

Aaamiin.

0 komentar:



Posting Komentar