Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Bukan Terlambat Biasa

Gue merasa terlambat.

Bukan, tapi bukan terlambat semacam hal terlambat ketinggalan kereta, atau terlambat masuk sekolah, atau terlambat masuk kelas saat jam kuliah. Tapi kali ini sensasi 'terlambat' yang memang sebenarnya, gue punya alesan kuat tentang kenapa gue merasa terlambat. Nah, terlambat apaan sih, Shaf? Tanya pembaca mulai kesal. Hehehe. Kalo gue sebut terlambat apa, jangan bilang gue lebay ya.

Terlambat apa men? Terlambat mengenal dunia.

Nah lebay kan lebay kan? Iye kedengerannya aja lebay. Tapi itu apa yang gue rasain. Gue seneng banget waktu nyokap setelah mikir keras dan lama (udah kayak apaa gitu ya) untuk mengizinkan gue kuliah di luar kota. Bokap mah emang dari dulu ngikut ngikut aja apa kata nyokap. "Tanya Mama dulu." "Ayah sih boleh, coba tanya Mama." Begitu mulu setiap gue tanya. Seenggaknya pas udah dapet backingan dari bokap untuk kuliah di luar kota, gue rada lega gitu izin ke nyokap. "Mah aku boleh ya kuliah di Jogja ya ma ya ma..." Begituuu mulu tiap hari tiap menit tiap detik sampe botak. Entah kenapa emang udah dari dulu gue mikir kalo gue kuliah di luar kota, gue bakalan lebih mudah berkembang. Dan udah dari dulu banget gue mikir 'ah di sini mulu, sekali kali keluar kota apa rasanya ya.' trus di tambah bantuan quotes quotes anjas yang kira - kira bunyinya gini, "Merantaulah, agar kau tahu kenapa kau harus pulang, agar kau tahu siapa yang kau rindu."

Iya, gue nyari dulu di Google itu quotes nya begimana wakakakaak

Gue tuh juga pengen kuliah di luar kota untuk liat sisi dunia lain selain Jakarta. Dan bener kan, ada banyak hal baru yang gue temuin di Jogja. Ada hal indah lain yang enak di pandang mata selain hiruk piruk kota Jakarta. Kalo di bilang betah di Jogja ya betah, secara hal yang paling gue suka di dunia ini (re: makan) bisa dilakukan dengan kocek rendah, tingkat kebetahan gue makin tebel aja. Cuma tumben - tumbenan nih, selama gue di Jogja, tiba - tiba kok pengen ya ke kota (hampir) ujung timur Pulau Jawa... Malang. Kalo di pikir - pikir temen - temen gue juga banyak banget di Malang, ga usah pake segala penginapan, numpang aja ke kosan temen, jadi deh gue cus.

Terussss dari segala agenda yang gue susun di Malang, gue sangat menyukai semuanya. Favorit sih, Paralayang. Panggil gue norak, kampungan, ndeso, you name it, tapi emang gue suka banget ya Allah. Itu pertama kalinya gue liat sunrise (iya, pertama kalinya makanya kenapa gue merasa terlambat) dan itu seindah itu!!! Gue tau di Jogja ada spot spot untuk liat hal semacam sun sun-an tapi gue selalu menomorsatukan hal yang paling gue cinta (re: tidur) dibandingkan untuk melihat momen cantik semacam itu. Walaupun dinginnya sampe nusuk kulit, semuanya nggak berasa ketika udah liat apa yang ada di depan lo. Ah.. Mungkin itu kenapa gue merasa terlambat ya. Nggak cuma dari sudut melihat sunrise aja sih, tapi gue merasa selama gue tinggal di luar kota pun, gue masih suka tertinggal sama yang lain kalo urusan ngeliat hal - hal keren. Trus yaaa selama gue tinggal di Jakarta juga gue jarang yang namanya keliling - keliling Jakarta (asli keliling Jakarta Selatan aja udah mau gundulin rambut sangking macetnya, apalagi keliling Jakarta dari semua arah bisa makan seminggu) jadi ketika gue dateng ke Jogja, ya tempat yang sering gue datengin itu - itu aja. Walaupun 'itu - itu' nya Jogja termasuk hal baru buat gue,

Itu aja sih untuk postingan pertama gue setelah sekian lama ngga main blog hwhw. Karena ini cukup mepet, dikarenakan saya baru saja menginjakkan kaki di lantai kos temen (lokasi masih belom pulang). Jadi terma kasih yang sudah menyempatkan waktu untuk baca!


0 komentar:



Posting Komentar