Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Kali Ini Cerita SMP

Gue mau menceritakan salah satu kejadian tidak terlupakan yang pernah terjadi sama gue waktu SMP.

Tumben - tumbenan kan, biasanya kan kejadian tidak terlupakan itu selalu jadi pas SMA. Tapi jujur aja pas SMA gue malah kebanyakan mikirin sekolah jadi memori - memori bandel gue justru pas SMP. Bandel nya gue juga masih di bilang nggak ada apa - apanya kali. Cuma lucu aja kalo nginget - nginget kejadian ini.

Jadi ceritanya gini. Semua sekolah kayaknya memang membatasi muridnya untuk pergi ke kantin. Dan ke kantin cuma diperbolehkan jam istirahat. Nah, masalahnya adalah, kantin bakalan rame se rame ngantri sembako pas jam istirahat. Gue kadang sampe bawa bekel sangking nggak mau berhadapan dengan rame, sesak - sesakan, dan ngantri nya kantin. Belom lagi durasi istirahat cuma berapa, 15 menit? Apa 30 menit gitu. Baru kedapetan mesen makan udah bel masuk. Rajungan.

Tapi gue inget banget, pas SMP kelas 2 (atau lebih keren dengan sebutan kelas 8) itu gue melakukan sesuatu yang sebelumnya nggak pernah gue lakuin. Keliatannya kayak wow banget gitu ya padahal mah cuma ke kantin pas jam pelajaran wakakakak. Pokoknya, gue inget banget itu posisinya gue berempat sama temen - temen gue, kalo nggak salah ada temen - temen cowok gue juga tapi gue lupa ada berapa.. Yang pasti ceweknya cuma berempat. Itu hari Jumat. Nah kan hari Jumat tuh nggak sampe siang - siang banget ya, kalo nggak salah abis sholat jumat pulang apa ya. Kejadiannya waktu itu gue sama temen - temen gue tuh haussss banget, panas kan cuacanya. Trus temen gue satu orang memberi usul, "Eh, kantin yuk."

Nggak inget juga gue siapa yang ngomong. Pokoknya kita langsung mengiyakan dan yaudah tuh ke kantin ngendep - ngendep. Gue udah seneng banget deh pas nyampe kantin. Kosong melompong, berasa surga dunia. Langsung beli es teh, mesen mi ayam, duduk ngadem sampe buka kerudung (((tolong))) udah berasa itu kantin dan seluruh isinya gua yang punya.

Tapi tiba - tiba...

Tiba - tiba, temen gua satu orang, cowok, dengan grasak grusuk ngomong, "Woi woi Pak Budi lagi jalan kesini!!!!"

Wah langsung in action tuh semuanya termasuk gue. Gue panik kan woi anjrit ngumpet dimana men??? Mana mi ayam gue belom dimakan baru selesai dimasak (ini bener - bener hal yang gue pikirin juga setelah ngumpet). Es teh belom abis (asli ini juga). Yaudah tuh akhirnya gue sambil megangin es teh gue ngumpet di bawah meja tempat ibu - ibu jualan mi ayam. Kan kantin sekolah gue waktu itu di bikin kayak kios gitu kan, nah karna gue awalnya duduk di depan mi ayam jadi ide pertama gue adalah ngumpet di dalem kios mi ayam.

Setelah berhasil dapet spot ngumpet di bawah meja (itu posisinya gue berempat sama temen - temen gue yang cewek) ternyata emang keberuntungan sedang nggak berpihak ke gue saat itu. Nggak lama Pak Budi (nama aslinya bukan ini, gua lupa namanya siape) tiba - tiba muncul dengan tongkat sihirnya di depan kios mi ayam.
"Heh ayo semua keluar keluar keluar!!!" *ngetok - ngetok kios pake tongkat*
....ceming semuanya.

Setelah dikumpulin semua anak yang secara ilegal ke kantin, ternyata Pak Budi nggak cukup memarahi kita semua men. Dia ngasih hukuman. Dan ini sih, yang sebenernya melekat di pikiran gue. Hukumannya adalah, kita semua di suruh jalan jongkok muter :) muter :) lapangan :) dan :) diliatin :) semua :) orang :)

Kenapa bisa diliatin semua orang? Karna pas di hukum, pas banget bel bunyi. Bel bunyi ya kelar tuh pelajaran, keluar semua itu anak - anak. Perhatiannya langsung pada ke bocah - bocah ingusan jalan jongkok di lapangan panas - panas... pada mikir ngapain coba nih bocah, gila kali yak. Tapi ketika Pak Budi memasuki lapangan dan nyuruh kita muterin lapangan sekali lagi, semua anak yang nonton langsung pada ngomong "OoOoOOoOhH pantesaaAaAannn."

Ya gitu deh salah satu warna masa - masa awal puber gue. Dimarahinnya sih biasa, tapi malu nya itu loh. Sejak kejadian itu setiap kali jam kosong gue suka bercandain temen, "Eh kantin yuk?" Langsung pada buang muka wakakakak!

0 komentar:



Posting Komentar