Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Momen Terdeg - degan

Seeeelamat malam *senyum senyum nahan ketaw*


Setelah dua malam menghilang dan mengalami kenaikan debt (:')) kini saya kembali untuk menulis dan mencoba untuk terus mengingat kalo saya sedang mengikuti ajang 31 Hari Menulis. Padahal gue udah buat reminder loh. Masiiih aja lupa :( reminder nya juga nggak bunyi ternyata men. Tau deh ini salah siapa. 

Ngomong - ngomong selamat buat teman teman 2017 yang lolos jalur SNMPTN!! Selamat menempuh hidup baru di bangku kuliah yang penuh tantangan tapi menyenangkan, dan semoga teman teman lain yang harus berjuang lewat jalur tulis dimudahkan selalu sampai masuk ke PTN yang diimpikan. Aaamiinn.

Karena menyinggung soal pengumuman, malem ini gue mau ceritain pengalaman gue sendiri ketika berada di situasi terdeg - degan yang pernah gue rasain. Yaitu buka web SNMPTN.

Jadi, seperti yang kita tau, banyak eksperimen aneh - aneh yang terjadi di tahun ajaran gue. Pas SMP, UN 20 paket. Pas SMA, UN nya pake komputer. Yang mana berubah jadi UNBK (Ujian Nasional Berbasis Komputer). Trus pas SMA, kurikulum gue beda sendiri sama tahun - tahun sebelumnya. Kurikulum tahun ajaran gue ada pelajaran 'minat' nya. Padahal kalo di pikir pikir gue nggak minat minat amat. Apalagi yg jadi mata pelajaran 'minat' itu ada matematika. Musuh anak IPS sejagad raya. Termasuk mimpi buruk gue sih waktu itu. Seneng - seneng masuk IPS karna itungannya cuma mtk, nggak tau nya ada mata pelajaran 'minat yang dipaksakan' dan itu matematika...

Kenapa men kenapa

Nggak cuma itu men yang membedakan kurikulum gue dengan kurikulum tahun - tahun sebelumnya. Pas pendaftaran SNMPTN, sekolah gue cuma punya kuota sebesar 75% yang punya kesempatan buat daftar. Nggak cuma sekolah gue, ini berlaku juga di sekolah - sekolah lain yang punya persenan kuota sama maupun beda. Ada yang 50%, ada yang 25% (cuma sampe sekarang gue nggak tau sih yg 25% itu beneran ada apa nggak). Yang jelas, itu lumayan menghancurkan hati anak anak angkatan gue yang menaruh harapan lewat jalur SNMPTN. Dan gimana cara nentuin lo masuk 75% atau nggak? Lewat rapot.

Intinya, Alhamdulillah gue di beri kesempatan untuk daftar SNMPTN. Asli ya, waktu ngeliat apakah lo bisa daftar atau nggak aja, itu gue udah tegang banget (di sekolah gue, semua anak di suruh buka web nya sendiri - sendiri secara bergantian, untuk liat kalo lo bisa log in berarti lo bisa daftar, kalo nggak bisa log in berarti nggak) dan gue mikir 'Men, ini baru penentuan lo bisa ikut SNMPTN atau nggak aja udah tegang dan penuh air mata begini, gimana pengumuman..' Dan gue cuma bisa DDM. Diam Duduk terMenung.

Singkat cerita, datanglah waktu pengumuman SNMPTN dan gue udah anxious dari pagi. Tanggal 11 Maret 2016, web di buka jam 1 siang. Lagi - lagi di sekolah gue nyuruh semua anak yang daftar SNMPTN untuk sama sama buka web nya di sekolah. Gue juga lebih suka buka bareng - bareng sih, jadi kalo pun harus nangis, itu gak sendiri. Dan bener kan apa kata gue, itu hari penuh dengan feeling men. Termasuk gueeee!

Jadi gue tuh gak langsung buka. Pas jam 1 web udah bisa di akses, gue deg deg an banget demi Allah.  Bodo amat di bilang lebay tapi emang gue deg deg an banget!! Akhirnya untuk menenangkan diri gue nyoba jalan - jalan, tadinya gue duduk di koridor depan kelas, trus gue jalan ke lapangan kan. Gue mencoba melihat sekeliling.. Temen - temen gue yang di koridor kelas, duduk di pinggir masjid, gue liatin ekspresi nya satu satu. PADA TEGANG SEMUA. Sampe akhirnya, temen gue satu orang lg duduk di pinggir masjid teriak

Keterima.

Pokoknya udah keliatan banget dia dapet. Gue samperin gue selamatin padahal gue ngurus diri sendiri aja belom. Gue kembali muter muter setelah itu. Gue samperin temen gue kali ini anak IPA, dia duduk di depan koridor ruangan BK. Gue duduk di sampingnya dia nanya,
"Shaffa udah buka belom?"
"Belom.. lo udah?"
"Belom juga nih eh tapi gue boleh pinjem hp lo ga? Hp gue gaada sinyal"
"Oh oh yaudah pake aja nih" Dengan lemes gue sodorin tuh hp. Kenapa gue lemes? Karena beragam teriakan dan tangisan udah mulai meledak di mana mana saat itu

Gue merhatiin temen gue ini kan, dia lagi mau log in gitu. Trus ya udah tuh. Gue perhatiin.. Perhatiin.. Sampe ke buka web nya.

Eh.. warna biru..
 
Temen gue masuk meen!! Lo mau tau di mana?? Teknik sipil UGM.

Makin pengen pipis di celana aja gue.

"Lo masuk woii gila UGM!!" Sampe gue peluk ini temen gue tapi emang dasar bocahnya kurang berekspresi banget jadi cuma nyengir - nyengir aja.

Nah dari situ gue udah mulai rada lega tuh, seenggaknya ada yang keterima di UGM, gue mikir mungkin ada kemungkinan gue juga. Pas gue balik ke lapangan, ada sahabat gue yang daftar HI UGM tiba - tiba nangis sambil jalan ke lapangan.

Sontak gue tanya, "Kenapa kenapa?? Dapet??"

Doi ngangguk.. 

TAPI dengan itu nggak membesarkan nyali gue untuk buka saat itu juga!! Sampe akhirnya guru gue nyuruh semua anak ngumpul di lapangan, dan temen di samping gue nanya, "Shaf udah buka belom?"
"Belom takut banget gue.." 
"Bareng yuk, bareng. Mau nggak?"
Trus di situ gue narik napas dalem - dalem dan mengiyakan ajakan temen gue itu. Seenggaknya gue ada temen buka, dan mau sampe kapan gue nahan woi?? Pada akhirnya gue harus buka jugaak!

Trus gue ngajak temen gue buat diri di belakang barisan, biar kalo mau teriak nggak ganggu. Pas berdiri di belakang, udah log in segala macem..
"Udah Shaf?"
"Udah"
"Pencet ya, satu dua tiga.."
Gue buka...

Dan BIRU!!

Langsung sujud syukur. Hp gue geletakin begitu aja dan nangis langsung. Hahahahaha. Rasanya legaaaaa banget. Dan lo mau tau apa yg terjadi selanjutnya? Pas gue sujud, ada orang yang narik lengan gue buat berdiri dan langsung meluk, nangis. Dan ternyataaaa itu Ibu saya :'')

Mungkin momen itu nggak akan pernah terlupakan buat gue. Gue selalu inget di mana gue belajar mati - matian, les sampe malem, ngerjain soal ini itu, dan ternyata Alhamdulillah mendapatkan hasil yang pas. Sebuah kebanggaan pastinya, apalagi buat orang tua. 

Di situ gue dan teman - teman lain yang berhasil keterima lewat jalur SNMPTN juga nggak langsung seneng - seneng. Gue dan yang lain menjadi pendukung keras temen temen kita yang berjuang lewat jalur tulis. Kayak, gimana ya. Menurut gue apa yang diawali bersama juga harus diakhiri bersama. Satu berjuang yang lain ikut berjuang. Saling mendukung penting sih menurut gue.
Karena membantu itu berawal dari hal - hal kecil yang bermakna. 

Pokoknya, semangat terus buat semua temen - temen yang akan mengejar mimpi. PTN nggak cuma SNMPTN aja kok! Walaupun gue nggak merasakan gimana rasanya melewai SBMPTN dan Ujian Mandiri, gue yakin yang namanya usaha itu nggak akan membohongi hasil. Jadi, semangat! Semangat terus, karena apapun yang ingin dicapai di ujung sana jauh lebih indah dari sekadar mimpi. :)

0 komentar:



Posting Komentar