Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Speaking About Quotes

Halooo selamat hari Sabtu! Semoga udah pada bangun ya, amin

Anw ini gue tumben banget jam segini udah bangun, biasanya baru bangun. Ada perbedaan yha antara bangun dan 'udah bangun'..

Hm, apa ya. Iseng aja sih pengen nge post. Karna bosen juga. Tapi gue pengen ngebahas beberapa hal.. Yang selama ini selalu pengen gue omongin tapi gatau dimana dan kayak gimana ngomongnya..

Plis jangan ngetawain gue karna ngepost ginian
Plis
Plis

I'm begging you

Yauda de..


Ini nih yang pertama..

                                    Everyone Deserves a Second Chance...

Huh, gimana ya ngomongnya..

Not everyone deserves that freaking second chance. Gue pribadi kurang percaya sama yang namanya kesempatan kedua. Karna apa? Itu sama aja kayak lo baca novel dua kali, jadi lo udah tau ending nya kayak gimana. Gue sendiri punya temen.. Cewek, dan dia balikan sama mantannya beberapa kali dan ending nya pun sama. Jadi, gak semua orang pantes dapetin kesempatan kedua apalagi dengan kesalahan yang sama..

Jadi susah bagi gue ngasih orang kesempatan kedua. Yaa lo bisa bilang gue jahat atau terlalu kemakan omongan orang. Tapi ini bukan karna itu, karna gue liat dengan mata gue sendiri kalo gasemua orang yang ngasih kesempatan kedua mendapatkan ending yang berbeda. Soo mungkin butuh berpikir panjang untuk ngasih kesempatan kedua sama orang lain, perlu pikir mateng-mateng dan jangan langsung percaya kalo orang itu udah ngomong "Plis, gue udah berubah." liat dulu semua gerak gerik dan sifatnya, kasih jeda waktu yang lama lah istilahnya untuk meyakinkan diri.. Pokoknya jangan langsung kemakan sama kalimat yg seperti itu, inget kalo dulu lo pernah ngasih kepercayaan, tapi dihancurin gitu aja. Gamau gitu lagi kan?

Trus ini..

                                  

INI IYA. SUPER SANGAT IYA.

Parah. Setiap kali liat ini di Twitter bawaannya pengen nge-Retweet mulu.
Karna dari setiap quotes quotes yang sering gue liat, ini tuh yang paling akurat. Ya. Buat Gue.

Maafin orang emang gampang, walaupun gak semua orang bisa ngomong "Iya gue maafin." dgn gitu aja. Cuma kalo gue pribadi.. Gue bisa maafin orang dengan gampangnya dan iya memang bener gue maafin. Tapi kalo untuk kepercayaan lagi..?

Susah. Bakalan susah.

Mau kayak apa, kepercayaan itu sesuatu yang gabisa dipaksa. It has to come naturally. Jadi ya sekali nya hancur, kayak beling aja, gak akan bisa utuh.

Gue udah sering coba, ngasih sugesti ke diri sendiri. "Percaya aja lah, kan lo udah maafin dia." Tapi teteuuup.. Sekalinya pun gue percaya, kepercayaan itu nggak bisa seutuhnya lagi..

Karena sesungguhnya sifat yang paling sebenarnya itu seperti ini..

                                

 NAH. Itu. Itu!!

Jadi mungkin perlu ditekankan lagi ya, rata-rata orang pasti mempunyai sifat seperti itu. Nyesel kan akhir-akhirnya kalo kepercayaannya di hancurin. Friendly reminder aja nih, jangan pernah ngerusak kepercayaan orang yang udah dikasih deh.. Nanti kerasa sendiri gimana rasanya gak dipercaya seutuhnya.


Sekarang yang ini...

                               Embedded image permalink

5 taun aja udah bisa ngomong gitu. Gue 5 taun jadi bocah ingusan sama bandar permen sugus.

Itu sebenarnya baru gue sadari akhir-akhir ini.. Dan ada bener nya juga loh.     

                'because they think it's okay so they'll do it again'

Iya. Jadi ada benernya. Balik ke bagian awal soal breaking the trust, mungkin, mungkin nih ya bisa aja, yang memberikan kepercayaan selalu bilang "Oh iya gapapa." "Iya slow aja." Kalo seseorang itu melakukan kesalahan (yang gak terlalu berlebihan). Padahal, sedikit kesalahan aja, kalo orang itu udah bilang "Maaf." ya kita bilang aja "Iya gue maafin." jadi dia bakalan berfikir kalau itu sebenarnya salah, walaupun kesalahan yang dibuat nggak terlalu besar. Daripada kita bilang "Gapapa." "Slow aja." "Santai aja." itu justru akan buat mereka berfikir kalo untuk ngulang kesalahan yang sama bakalan 'gapapa' buat kita. Karna keseringan ngelakuin kesalahan yang sama, kita kesel, marah, kepercayaan hancur, susah lagi buat percaya.

Gue pun baru nyadar sebenernya yang bener kayak gitu. Gila, gue disadarkan oleh anak 5 taun. Jadi, mulai sekarang, usahain kalo ada orang yang bilang "Maaf." bales aja dengan
"Iyaa gue maafin :)"
Karna dengan itu kan bisa mengurangi resiko dia ngulangin kesalahan yang sama. Instead of saying, "Gapapa kok." "Iya santai aja."


Ini yang terakhir..


                              Embedded image permalink

HAHHAHHAHHAHAHA

Kenapa gue ketawa? Yaiya!!!! Karna gue sering bilang ke orang yang curhat ke gue, "Coba lo jujur soal perasaan lo ke dia. Siapa tau dia juga punya perasaan yg sama."
GUE BARU SADAR KALO NGOMONG GITU TUH......

Oke. Gini. HAHAHHA. Menurut gue sebenernya ngomong gitu tuh bisa bikin dia percaya diri kan untuk mengungkapkan perasaan. Ternyata itu gak semudah ngomongnya. Ya enak ngomong doang, "Bilang aja lo suka." ngelakuinnya susah setengah mati. Apalagi buat cewek. I repeat, buat cewek.

Kalo cowok masih termasuk wajar lah ya.. Cuma kalo cewek? Untuk nyatain perasaan duluan itu emang susah, gengsi lah, ini lah. Gue pribadi juga gitu. Dan sepertinya itu udah sifat kami para kaum Hawa dalam soal perasaan. Jadi ya, butuh percaya diri yang besar untuk ngungkapin duluan..

Gue baru sadar kalo ngomong kayak gitu ternyata gak gampang ngelakuinnya. Iya. Baru sadar. Maafin ya kawan-kawanku yang pernah gue kasih advice begitu..


Yasudah.,. Itu saja sekilas ulasan dari saya. Semoga bermanfaat. Yaa sebagai info tambahan, itu semua pandangan dari gue. Kalo kalian punya pandangan yang lain ya gapapa, semua orang berhak menyatakan pendapat walaupun berbeda, tapi kita tetap satu^^

Bonus for lighten up your day,








Embedded image permalink













                        Embedded image permalink


Au revoir! [Insert love emoticon here]

0 komentar:



Posting Komentar