Harry Potter Chibi Harry Potter 2

Aku dan Diriku

Halooo lo lo lo lo...
Met soreee, udah pada mandi belum? Ha ha

Hari ini gue pulang sekolah langsung pulang kerumah, hamdallah. Udah lama banget gak gitu. Mungkin kalo nggak karna satu alasan, gue bakalan nongkrong dulu. Y. Di mitra.

Jadi satu alasannya itu karna..... W salah bantal:'') dan ternyata sakit sekali yaRabb... Kena dileher bagian kiri, ndak bisa nengok kekiri jadinya. Kalo mau liat kekiri nengoknya badan harus ikutan gerak. Semoga besok bisa sembuh akh mau latiaaan....!!!1!!11!!

Segala cara udah gue coba, pake aromatherapy roll on nya nyokap, pake salep pegel-pegelnya temen gue, sampe pake koyo wakakaakak dan belum membaik juga.. Jadi takut tidur. Ntar kena dibagian leher kanan, yaudah w tegap aja kedepan mulu liatnya.. Amit amit ah jangan sampe.

Eh btw btw, tau gak kenapa judulnya gini???

Gatau knp lagi pengen aja ngomongin diri sendiri.. Ehe.

Daripada ngomongin orang lain nambah dosa, yaudha ngomongin diri sendiri.

Shaffa tuh gmn ya.. Mm.. Ngngngngng.....??

Gimana ya.. Gue tuh menggambarkan diri sebagai rambut kusut. Yang susah untuk disisir, butuh perjuangan dan nyeringit2 buat nyisirnya, tapi akhirnya bisa alus lagi.. Yah begitulah kira kira diriq. Susah diatur tapi kalo akhirnya dijelasin dengan alesan yang jelas baru bisa nurut.

Kecuali ngelopekin bibir w yg kering

ITU SUSAH, sumpah gue tau itu kebiasaan buruk tp untuk ga ngelopekin itu susah bgt. Ibaratnya kayak berhenti untuk gagigitin kuku bagi penggemar gigit kuku.

Tau nggak, gue kan pecinta film ya, seakan 40% hidup diisi sama nonton film. Tapi, ketika gue lagi milih film atau lagi di rekomendasiin film, gue selalu liat trailernya dulu.. Mungkin semua orang gitu. Tapi gue punya satu tujuan, pengen liat itu happy apa sad ending..

Kan kalo di trailer biasanya gadikasih tau ya endingnya gimana, jadi gue liat aja dari alur singkatnya. Dari sinopsisnya. Kalo udah sedih, gue gamau nonton. Apalagi sad ending. Bahkan kalo di rekomendasiin film, gue selalu nanya,
"Happy ending apa sad ending?"
Kalo sad ending kecil kemungkinan untuk kulirik..

Banyak yang tau gue gasuka film yang sad ending, banyak yang heran gue cuma suka yang happy ending, banyak yang sependapat, banyak juga yang gasependapat.

Tapi belum pernah ada yang nanya kenapa.

Kenapa gue gasuka film sad ending?

Huft nanya diri sendiri deh jadinya :')

Kenapa gasuka? Kenapa ya, sebenernya cuma pengen ngasih tau ini ke orang tertentu aja. Jadi.. Singkat jawaban, gue sukanya yang seneng seneng. Dah:')

Trus, kalo dibilang soal fisik, gue tinggi nggak, tapi mungkin masuk kategori *ehm* pendek *ehm* bahkan emang iya bukan mungkin lagi WAHAHAHA, tinggi terakhir diukur 155 yahduuuu bentar lagi dibalap sama Adek gue

Mata minus dua duanya, gede lagi. Kanan -6 kiri -5 -___- emang udah jodohnya sama kacamata kali ya. Ukuran sepatu? 37. Kecil? Sangat. 

Udah ah segitu aja, sebenernya ini postingan yang saaaaangat random.

Au revoir :p


0 komentar:



Posting Komentar